Analisis Sumber dan Penggunaan Kas “PT NIPPON INDOSARI CORPINDO TBK”

Leave a comment

tugas kelompok :

Shafaa Aisyah (41209679)
Shara Widyastuti (46210502)
Sifa Lutfiah (46210539)
Wandy Rassning Tiyas (48210453)

neraca laba rugi kertas kerja sumber dan penggunaan

Analisa Rasio Laporan Keuangan “PT NIPPON INDOSARI CORPINDO TBK”

Leave a comment

tugas kelompok :

  • Shafaa Aisyah (41209679)
  • Shara Widyastuti (46210502)
  • Sifa Lutfiah (46210539)
  • Wandy Rassning Tiyas (48210453)

ANALISA RATIO

 

1. Rasio Likuiditas

a. Current Ratio
 Aktiva Lancar

2011

2012

Kas dan Setara Kas

48.397.360.886

19.035.125.136

Piutang Usaha
  Pihak ke 3

101.501.209.883

109.703.834.542

  Pihak berelasi

1.886.686.454

2.064.955.852

Piutang Lain-lain

262.603.539

259.938.140

Persediaan

16.305.869.407

19.451.976.812

Biaya dibayar di muka

2.891.390.294

5.443.559.244

Pajak Pertambahan Nilai

12.602.143.685

6.762.247.864

Uang Muka

6.383.688.610

7.996.775.324

Total Aset Lancar

190.230.952.758

170.718.412.914

Hutang Lancar

2011

2012

Hutang Usaha
 Pihak ke 3

47.816.645.361

41.052.496.505

 Pihak berelasi

17.736.833.011

15.211.422.408

Hutang lain-lain

65.876.802.143

50.318.055.682

Hutang pajak

6.454.184.728

8.042.899.619

Biaya yang masih harus dibayar

10.324.652.712

15.241.849.572

Total Hutang Lancar

148.209.117.955

129.866.723.786

Tahun 2011                                       

Aktiva Lancar / Hutang Lancar       =          190.230.952.758       /          170.718.412.914      =          1,11

Kesimpulan :  setiap Rp 1 hutang lancar, dijamin Rp 1,11 harta lancar

Tahun 2012                                       

Aktiva Lancar / Hutang Lancar       =         170.718.412.914       /          129.866.723.786      =          1,31

Kesimpulan :  setiap Rp 1 hutang lancar, dijamin Rp 1,31 harta lancar

Perbandingan 2011 dan 2012

Current Ratio 2012 lebih besar dibandingkan Current Ratio 2011, yakni sebesar Rp 1,31

b. Acid Test Ratio

Quick Assets

2011

2012

kas dan setara kas

48.397.360.886

19.035.125.136

Piutang Usaha
  Pihak ke 3

101.501.209.883

109.703.834.542

  Pihak berelasi

1.886.686.454

2.064.955.852

Piutang Lain-lain

262.603.539

259.938.140

Total Quick Assets

152.047.860.762

131.063.853.670

 

Hutang Lancar

2011

2012

Hutang Usaha
 Pihak ke 3

47.816.645.361

41.052.496.505

 Pihak berelasi

17.736.833.011

15.211.422.408

Hutang lain-lain

65.876.802.143

50.318.055.682

Hutang pajak

6.454.184.728

8.042.899.619

Biaya yang masih harus dibayar

10.324.652.712

15.241.849.572

Total Hutang Lancar

148.209.117.955

129.866.723.786

2011

    Quick ratio             =          152.047.860.762       = 0,00

Hutang Lancar                                 148.209.117.955

2012

    Quick ratio             =          131.063.853.670       = 1,01

Hutang Lancar                                 129.866.723.786

Kesimpulan :

2011   :           Kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban lancar dengan aktiva perusahaan  adalah setiap Rp 1 hutang lancar dijamin dengan Rp 0.00 aktiva lancar yang likuid.

2012   :           Kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban lancar dengan aktiva perusahaan  adalah setiap Rp 1 hutang lancar dijamin dengan Rp 1,01 aktiva lancar yang likuid.

 

c. Cash ratio

Rumus                        :           Kas / Hutang Lancar

2011

2012

Kas dan setara kas

48.397.360.886

19.035.125.136

Hutang Lancar

148.209.117.955

129.866.723.786

Cash Ratio

33%

15%

Kondisi cash ratio kurang dari 50 % yang menandakan, kondisi kurang baik ditinjau dari rasio kas karena untuk membayar kewajiban masih memerlukan waktu untuk menjual sebagian dari aktiva lancar lainnya.

d. Working Capital to total assets ratio

Rumus            :                           Penjualan              

Aktiva Lancar – Hutang Lancar

2011

2012

Penjualan Netto

172.379.797.603

273.764.907.806

Aktiva Lancar

190.230.952.758

170.718.412.914

Hutang Lancar

148.209.117.955

129.866.723.786

Working capital to total assets ratio

410%

670%

Kesimpulan :

Berdasarkan perhitungan di atas, modal kerja yang ditanamkan perusahaan pada piutang cukup rendah.

2.  Rasio Leverage

a. Total debt to equity ratio

Rumus            :           Total Hutang  /          Total Modal

2011

2012

Total hutang

212.695.735.714,00

254.353.348.144,00

Total modal

546.441.182.786,00

578.896.047.543,00

Total debt to equity ratio

39%

44%

Kesimpulan

Pada tahun 2011, perusahaan dibiayai oleh hutang sebesar 39%. Pada tahun 2012, terjadi penambahan jumlah hutang sebesar 254.353.348.144,00 yang menyebabkan perusahaan dibiayai oleh hutang sebesar 44 %.

                                                                                          2012                                                       2011

                                                                                         31 Maret                                           31 Desember

Ratio Modal dgn Aktiva = Modal Sendiri            578,896,047,543  =  0,695             546,441,182,786 0,719

Total Aktiva              833,249,395,686                              759,136,918,500

Ratio Modal dgn Aktiva = Modal Sendiri           578,896,047,543 = 0,873                               546,441,182,786 = 0,960

Tetap                                      Aktiva Tetap            662,530,982,772                              568,905,965,742

Ratio Aktiva Tetap dgn  = Aktiva Tetap             662,530,982,772 = 5,332                 568,905,965,742  = 8,822

Hutang Jangka Panjang    Hut. J. Panjang            124,486,624,357                                 64,486,617,759

 

Keterangan: Dapat dilihat dari ketiga metode tersebut ratio modal dan ratio aktiva tetap mengalami fluktuasi karena terpatnya perubahan tingkat modal dan aktiva tetap. Ratio Modal dengan aktiva presentasenya menurun sebesar 0,024 di tahun 2012 kemudian Ratio Modal dengan aktiva tetap menurun sebesar 0,087 di tahun 2012, dan terakhir Ratio aktiva tetap dengan hutang jangka panjang mengalami penurunan sebesar 3, 49.

Ratio Perputaran Piutang= Penjualan               273,764,907,806 =  95,07                172,379,797,603   59,862

Rata” Piutang           2,879,576,698                                  2,879,576,698

Keterangan: Ratio perputara piutang mengalami kenaikan 35,208  atau sebesar 101,385,110,203 dalam penjualan.

 

Ratio Perputaran Inventory= Harga Pokok      

Rata” Persediaan

Working Capital Turnover

Penjualan bersih / (Aktiva Lancar-kewajiban lancar)       

2011                =         Rp172.379.797.603,00

                                    Rp42.021.834.803,00

                        =          4,10    

Setiap Rp 1 modal kerja menghasilkan Rp 4,1 penjualan netto

 

2012               =          Rp273.764.907.806,00

                                    Rp40.851.689.128,00

                        =          6,70

Setiap Rp 1 modal kerja menghasilkan Rp 6,7 penjualan netto 

 

Rasio Profitabilitas

 

Gross Margin Ratio

Laba Kotor / Penjualan

2011               =          Rp81.087.825.722,00

                                    Rp172.379.797.603,00

                        =          0,47

2012               =          Rp123.278.401.028,00

                                    Rp150.486.506.778,00

                        =          0,82

Ratio ini menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai setiap rupiah penjualan.

a.     Operating Ratio

 

TAHUN

 

2011

2012

Penjualan Neto

Rp172.379.797.603,00

Rp273.764.907.806,00

Harga Pokok Penjualan

Rp91.291.971.881,00

Rp150.486.506.778,00

LABA BRUTO

Rp81.087.825.722,00

Rp123.278.401.028,00

Beban Penjualan

(Rp33.250.233.408,00)

(Rp63.941.732.824,00)

Beban Umum dan Administrasi

(Rp14.002.034.576,00)

(Rp18.250.964.387,00)

Penjualan Barang Usang

Rp1.907.817.799,00

Rp3.628.755.090,00

L/R Selisih kurs-bersih

(Rp381.592.787,00)

(Rp1.366.679.913,00)

L/R penjualan aset tetap

Rp1.950.000,00

Rp16.373.728,00

Beban Operasi Lain

(Rp243.707.252,00)

(Rp14.433.939,00)

LABA USAHA

Rp35.120.025.498,00

Rp43.349.718.783,00

Pendapatan Keuangan

Rp934.770.416,00

Rp135.515.269,00

Beban Keuangan

Rp0,00

Rp0,00

LABA SEBELUM PAJAK PENGHASILAN

Rp36.054.795.914,00

Rp43.485.234.052,00

Beban pajak penghasilan

 

 

 Kini

Rp8.649.152.062,00

Rp10.173.247.042,00

 Tangguhan

Rp354.462.895,00

Rp857.122.252,00

Total Beban Pajak Penghasilan

Rp9.003.614.957,00

Rp11.030.369.294,00

LABA NETO TAHUN BERJALAN

Rp27.051.180.957,00

Rp32.454.864.758,00

PENDAPATAN KOMPHERENSIF LAIN

Rp0,00

Rp0,00

TOTAL LABA KOMPHERENSIF TAHUN BERJALAN

Rp27.051.180.957,00

Rp32.454.864.758,00

LABA PER SAHAM

Rp32,06

Rp26,65

 

Tahun 2011

Operating Ratio = ( HPP + By Adm.Penjualan & Umum)/Penjualan Bersih

= ( Rp. 91.291.971.881 + ( Rp. 14.002.034.576 )) / Rp. 172.379.797.603

=  0,61

Kesimpulan: Biaya operasi penjualan perusahaan menunjukan sangat baik dalam mengatur biaya – biaya perusahaan.

Tahun 2012

 Operating Ratio= ( HPP + By Adm.Penjualan & Umum) / Penjualan Bersih

                           = ( Rp. 150.486.506.778 + ( Rp. 18.250.964.387 ) ) / Rp. 273.764.907.806

                           = 0,62

Kesimpulan: Biaya operasi penjualan perusahaan menunjukan sangat baik dalam mengatur biaya – biaya perusahaan.

Perbandingan Tahun 2011 & 2012

Biaya operasi pada tahun 2012 lebih baik dibandingkan 2011 sebesar 0.62

 

b.     Net Profit Margin

Tahun 2011

Net Profit Margin    = Laba Bersih Setelah Pajak (EAT)/Penjualan Bersih

= Rp. 27.051.180.957 / Rp. 172.379.797.603

= 0,16

Kesimpulan : Net Profit Margin penjualan perusahaan menunjukan sangat baik dalam

menjualkan produk – produk perusahaan.

 

Tahun 2012

Net Profit Margin    = Laba Bersih Setelah Pajak (EAT)/Penjualan Bersih

= Rp. 32.454.864.758 / Rp. 273.764.907.806

= 0,12

Kesimpulan : Net Profit Margin penjualan perusahaan menunjukan sangat baik dalam

menjualkan produk – produk perusahaan.

 

 

Perbandingan Tahun 2011 & 2012

Net Pofit Margin pada tahun  2011 lebih besar dari tahun 2012 sebesar 0.12

 

ANALISA PERBANDINGAN LAPORAN KEUANGAN

Leave a comment

tugas kelompok :

  • Shafaa Aisyah (41209679)
  • Shara Widyastuti (46210502)
  • Sifa Lutfiah (46210539)
  • Wandy Rassning Tiyas (48210453)

NERACA

Analisa Perkembangan Laporan Keuangan PT. NIPPON INDOSARI CORPINDO TBK

Kesimpulan :
1. Total Aset meningkat sebesar 9,76 % pada tahun 2012.
 Jumlah aset tahun 2012

Rp833.249.395.686,00

 Jumlah aset tahun 2011

Rp759.136.918.500,00

 Kenaikan total aset pada tahun 2012

Rp74.112.477.186,00

2. Total Liabilitas meningkat sebesar  19, 59% pada tahun 2012
    Total Liabilitas 2012

Rp254.353.348.144,00

    Total Liabilitas 2011

Rp212.695.735.714,00

    Kenaikan total liabilitas pada 2012

Rp41.657.612.430,00

3. Total Ekuitas meningkat sebesar 5,94% pada tahun 2012
    Total Ekuitas 2012

Rp578.896.047.543,00

    Total Ekuitas 2011

Rp546.441.182.786,00

    Kenaikan Ekuitas tahun 2012

Rp32.454.864.757,00

LAPORAN LABA RUGI

laba rugi

Kesimpulan :
Total Laba Kompherensif Tahun Berjalan meningkat sebesar 19,98%
Total Laba Kompherensif Tahun Berjalan 2011

32.454.864.758

Total Laba Kompherensif Tahun Berjalan 2012

27.051.180.957

Kenaikan total laba tahun 2012

5.403.683.801

RUANG LINGKUP LAPORAN KEUANGAN

Leave a comment

Laporan keuangan terbentuk dari data sebagai input dan informasi sebagai output. Data, sesuatu yang telah tersedia (sumber primer/sekunder) dan dijadikan sebagai input dalam proses analisis. Informasi sesuatu yang dihasilkan (output) dari sebuah proses analisis dan bermanfaat untuk suatu tujuan tertentu yang telah ditetapkan. Yang dianalisis dalam hal ini adalah laporan keuangan, sedang hasil dari analisis tersebut adalah informasi keuangan.

Analisis Laporan Keuangan, adalah penerapan alat-alat dan teknik analitis terhadap laporan keuangan dan data terkait untuk mendapatkan perkiraan dan kesimpulan yang berguna bagi suatu analisis bisnis. Sedangkan laporan keuangan adalah laporan yang memuat hasil-hasil perhitungan dari  proses akuntansi yang menunjukkan kinerja keuangan suatu perusahaan pada suatu saat tertentu.Dengan kata lain, analisis laporan keuangan sangat penting bagi suatu perusahaaan untuk mengetahui gambaran sebenarnya mengenai posisi keuangan, serta untuk mengetahui perkembangan usaha perusahaan dengan tujuan untuk menilai kinerja suatu perusahaan dalam satu periode.

  • Pengertian Laporan Keuangan

Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut. Laporan keuangan adalah bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi :

Neraca

Laporan keuangan yang menunjukkan kondisi keuangan perusahaan pada waktu tertentu. Neraca menyajikan dalam data historikal aktiva yang merupakan sumber operasi perusahaan yang dijalankan, utang yaitu kewajiban perusahaan, dan modal dari pemegang saham perusahaan.

Laporan Laba Rugi

Laporan keuangan yang berisikan informasi tentang keuntungan atau kerugian yang diderita oleh perusahaan dalam satu periode tertentu. Pada laporan ini menyajikan data pendapatan sebagai hasil usaha perusahaan dan beban sebagai pengeluaran operasional perusahaan.

Laporan Perubahan Posisi Keuangan

Biasanya disebut daftar sumber dan penggunaan dana, menunjukkan asal kas diperoleh dan bagaimana digunakannya. Laporan perubahan posisi keuangan menyediakan latar belakang historis dari pola aliran dana. Laporan ini terbagi menjadi dua yaitu; Laporan Perubahan Modal Kerja dan Laporan Arus Kas. Laporan Perubahan Modal Kerja menyajikan data-data aktiva lancar dan utang lancar, sedangkan Laporan Arus Kas menyajikan data-data mengenai arus kas dari kegiatan operasional, kegiatan investasi, kegiatan keuangan/pembiayaan, dan saldo kas awal, serta saldo kas akhir.

Catatan dan laporan lain sebagai penjelasan bagi laporan keuangan

Catatan dan laporan lain merupakan bagian integral yang tak terpisahkan dari laporan keuangan. Catatan-catatan ini tergantung pada kebijakan akuntansi yang digunakan pada waktu mempersiapkan laporan keuangan dan memberi tambahan detail mengenai beberapa bagian di laporan keuangan. Misalnya, Laporan Harga Pokok Produksi, Laporan Perubahan Modal atau Laba Ditahan, Laporan Kegiatan Keuangan.

  • Pengertian Laporan Keuangan menurut para ahli

Menurut Bernstein (1983:3) “Analisis laporan keuangan mencakup penerapan metode dan teknik analitis atas laporan keuangan dan data lainnya untuk melihat dari laporan itu ukuran-ukuran dan hubungan tertentu yang sangat berguna dalam proses pengambilan keputusan”

Foster (1986:58) mengemukakan pengertian analisis laporan keuangan sebagai berikut: “ Mempelajari hubungan-hubungan di dalam suatu laporan keuangan pada suatu saat tertentu dan kecenderungan-kecenderungan dari hubungan ini sepanjang waktu”

Halfert (1982) : dalam kata pendahulunya , walaupun tidak merupakan definisieksplisit tetapi terkandung makna bahwa Analisis Laporan Keuangan :“ merupakan alat yang digunakan dalam memahami masalah dan peluang yang terdapat dalam laporan keuangan”. Helfert dalam bukunya ini menekankan bahwa analisis laporan keuangan adalah pada arus dana dalam suatu system bisnis. Dari gambaran arus dana ini dia melihat prestasi perusahaan, proyeksi, optimalisasi modal, dan sumber dana perusahaan.

Menurut Ikatan Akuntansi Indonesia dalam bukunya yang berjudul ”Standar Akuntansi Keuangan” adalah sebagai berikut : “Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Perubahan Posisi Keuangan (yang disajikan dalam berbagai cara misalnya, Laporan Arus Kas atau Laporan Arus Dana), catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan. Di samping itu juga termasuk skedul informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut, misalnya, informasi keuangan segmen industri dan geografis serta pengungkapan perubahan harga.”(2004:2)

Jenis laporan keuangan menurut Sofyan Syafri Harahap yang berjudul ” Analisis Kritis atas Laporan Keuangan” menyatakan : ”Jenis laporan keuangan terdiri dari jenis laporan keuangan utama dan pendukung, seperti; Daftar Neraca, Perhitungan Laba Rugi, Laporan Sumber dan Penggunaan Dana, Laporan Arus Kas, Laporan Harga Pokok Produksi, Laporan Laba Ditahan, Laporan Perubahan Modal, dan Laporan Kegiatan Keuangan.”(2004:106)

  •  Arti Penting Laporan Keuangan

Analisis terhadap laporan keuangan suatu perusahaan pada dasarnya karena ingin mengetahui tingkat profitabilitas (keuntungan) dan tingkat resiko atau tingkat kesehatan suatu perusahaan. Laporan keuangan yang disususun secara baik dan akurat dapat memberikan gambaran keadaaan yang nyata mengenai hasil atau prestasi yang telah dicapai oleh suatu perusahaan selama kurun waktu tertentu, keadaan inilah yang digunakan untuk menilai kinerja keuangan. Apalagi informasi mengenai kinerja keuangan suatu perusahaan sangat bermanfaat untuk berbagai pihak seperti investor,kreditur, pemerintah, bankers,pihak manajemen sendiri dan pihak-pihak lain yang berkepentingan.

Arti pentingya analisis laporan keuangan adalah sebagai berikut:

1.Bagi pihak manajemen : Untuk mengevaluasi kinerja perusahaan, kompensasi, pengembangan karier.

2.Bagi pemegang saham : Untuk mengetahui kinerja perusahaan, pendapatan, keamanan investasi.

3.Bagi kreditor : Untuk mengetahui kemampua perusahaan melunasi utang beserta bunganya.

4.Bagi pemerintah : Pajak, persetujuan untuk go public.

5.Bagi karyawan : Penghasilan yang memadai, kualitas hidup, keamanan kerja.

  • Kelemahan Analisis Laporan Keuangan
  1. Analisis laporan keuangan didasarkan pada laporan keuanganoleh karenanya kelemahan laporan keuangan harus selalu diingat agar kesimpulan dari analisis itu tidak salah.
  2. Objek analisis laporan keuangan hanya laporan keuangan. Untukmenilai suatu laporan keuangan tidak cukup hanya dari angka-angkalaporan keuangan. Kita juga harus melihat aspek lainnya seprti tujuanperusahaan, situasi ekonomi, situasi industri, gaya manajemen, budayaperusahaan dan budaya masyarakat.
  3. Objek analisis adalah data histories yang menggambarkan masalalu dan kondisi ini bisa berbeda dengan kondisi masa depan.
  4. Jika kita melakukan pebandingan dengan perusahaan lain makaperlu dilihat beberapa perbedaan prinsip yang bisa menjadi penyebab perbedaan angka misalnya :

i.      Prinsip Akuntansi.

ii.      Size Perusahaan.

iii.      Jenis Industri.

iv.      Periode Laporan.

v.      Laporan Ondividual atau Laporan Konsolidasi.

vi.      Jenis perusahaan aspek profit motive atau non profit motive.

  1. Laporan keuangan hasil konsolidasi atau hasil konversi mata uang asing perlu mendapat perhatian tersendiri karena perbedaan bisa saja timbul karena masalah kurs konversi atau metode konsolidasi.

Sumber:

Kumpulan Puisi – Puisi

Leave a comment

BUNDA

Bunda…

Bunda…

Usiamu kini tak lagi muda

Tapi aku jua belum bisa apa-apa

 

Bunda…

Bunda…

Kakimu tak sekuat dulu

Menopang tubuh dan juga aku dikala mengandungku

 

Bunda…

Bunda…

Tak ada yang berubah dari kasih dan sayangmu

Meski mataku terbelalak namun tak sesadar itu

 

Bunda…

Bunda…

Lidahmu penawar segala sakitku

Dan tamparmu penyadar hidayahku

 

Bunda…

Bunda…

Tak ada yang sepadan sebuah kata kias

Karna hanya ” BUNDA ” itu jua yang pas

Karya: Joko Jabrik

MALAIKAT DI DUNIA
Puisi Nanda LA Putra

Walau hari ini bukan hari ibu,,

Tetap kan ku ucap kata
I LOVE YOU MAH
Karena engkau pelita dalam kegelapan ku

Dan karna engkaui malaikat ku di dunia ini
Kasih mu,cinta mu,pelukan mu,dekapan mu
Bahkan kemarah,an mu!!!

Itu semua untuk kebaikan ku
,,I LOVE YOU MAH
Aku sayang mama
Sampai Kapanpun….

IBU
Puisi Richard Fernando Putra Bela

Ibu kau mengandung 9 bulan
sampai engkau melahirkanku dengan susah paya
engkau merawatku sampai aku tumbuh besar
engkau juga merawatku tampa pamri
dan engkau juga merawatku dengan penuh kasih sayang

Ibu kau mengajariku berjalan sampai aku bisa berjalan
engkau juga mengajariku berbicara sampai aku bisa
Ibu kau bagaikan malaikatku
dikala aku sedih engkau selalu ada untuk menghiburku

Ibu.. aku juga merasa engkaulah pahlawanku
setiap aku kesusahan engkau selalu ada untuk membantuku
Ibu… bekerja keras
untuk menafkahiku
ibu… terima kasih atas pengorbananmu
yang engkau berikan kepada ku
Ibu…

 

DIRIMU YANG SATU
Puisi Dwi Melindawati

Andai kau tahu
Apa isi hatiku ini ?
Apa yang ku rasakan saat ini ?

Jika kau bisa merasakan
Ku mohon… balas rasa ini !
Ku mohon ungkapkan rasa yang ada di hati mu !

Andai kau  tahu…
Hanya dirimulah yang ada di hati..
Hanya nama mu yang terukir di jiwa ..
Hanya wajah mu yag ada di bayangan ku…

Dirimu yang satu …
Telah menebar cinta di hatiku
Telah membagi rasa indah di hati
Walau hanya aku yang merasakan

Cinta itu timbul …
Saat ku lihat dirimu
Dan tiba-tiba saja rasa itu timbul
Di hati ku…….karna hanya dirimu di hati …

 

Arti cinta yang terpendam

Cinta..
Dapatkah hati mentafsir mimpi
Berlari-lari mengejar memori
Mengikat kasih jalinan suci
Membakar jiwa yang penuh arti

Cinta..
Mimpi hanya mainan malam berlalu pergi
Tatkala fajar menghulur realiti
Menghurai makna di kamar hati
Menemani diri menangisi sepi

Cinta..
Ikatan cinta yang sekian lama
Kian pudar di mamah usia
Dingin kasihmu jelas nyata
Diriku sandaran dikala duka
Lantaran dirimu bermain kata
Menjemput diriku Merangkak ke dunia nyata
Mengenal istilah sebuah cinta yang terpendam

Cinta..
Suara hati memaksa diriku
Merantai jiwa yang penuh sangsi
Membangun sepi di tembok hati
Mendekapi rindu mengalun puisi
Mengungkap setia di jendela janji
Sebuah kepastian cinta harus diukiri
Arti cinta yang terpendam…..

 

Sumber:

manfaat dan etika dari sistem informasi

Leave a comment

1. PENDAHULUAN

Di era yang sudah komputerisasi kita perlu tahu apa manfaat dan etika dari Sistem informasi. Sebelum saya membahas manfaat dan etika dari system informasi, saya ingin menjelaskan apa yang dimaksud dengan system informasi.

Sistem informasi adalah satu system yang berbasis computer yang menyediakan informasi bagi pemakainya termasuk dalam suatu organisasi. Sedangkan system informasi manajemen adalah system yang menyediakan informasi yang digunakan untuk mendukung operasi, manajemen serta pengambilan keputusan sebuah organisasi. SIM juga dikenal dengan ungkapan lainnya seperti “Sistem Informasi”, “Sistem Pemrosesan Informasi”, “Sistem Informasi dan Pengambil Keputusan”.

2. MANFAAT DAN ETIKA DARI INFORMASI

MANFAAT SISTEM INFORMASI

Banyak sekali manfaat dari sistem informasi, berikut adalah beberapa manfaat dari sistem informasi :

  • Memberikan informasi yang sudah terjamin kebenarannya.
  • Lebih Efisien.
  • Meningkatkan kemampuan dalam mengambil keputusan.
  • Meningkatkan kualitas informasi.
  • Lebih terjamin ke amanannya.

MANFAAT SIM DALAM ORGANISASI

Pengembangan SIM memerlukan sejumlah orang yang berketerampilan tinggi dan berpengalaman lama dan memerukan partisipasi dari para manajer organisasi. SIM yang baik adalah SIM yang mampu menyeimbangkan biaya dan manfaat yang akan diperoleh artinya SIM yang mampu menyeimbangkan biaya dan manfaat yang akan diperoleh artina SIM akan menghemat biaya, meningkatkan pendapatan serta tak terukur yang muncul dari informasi yang sangat bermanfaat.

ETIKA SISTEM INFORMASI

Berikut adalah etika dari sistem informasi :

  • Privasi

Merupakan hak seseorang untuk memberikan atau  tidak informasi yang akan diakses. Yang menyangkut hak individu untuk mempertahankan informasi pribadi dari pengaksesan oleh orang lain yang tidak diberi izin untuk melakukannya.

Privasi dibedakan menjadi privasi fisik dan privasi informasi Privasi fisik ialah hak seseorang untk mencegah sseseorang yang tidak dikehendaki terhadap waktu, ruang, dan properti (hak milik), sedangkan privasi informasi adalah hak individu untuk menentukan kapan, bagaimana, dan apa saja informasi yang ingin dikomunikasikan dengan pihak lain.

  • Akurasi

Merupakan data yang diberikan harus tepat. Akurasi terhadap informasi merupakan faktor yang harus dpenuhi oleh sebuah sistem informasi. Ketidak akurasian informasi dapat menimbulkan hal yang mengganggu, merugikan, dan bahkan membahayakan.

  • Propertis

Merupakan suatu perlindungan terhadap hak cipta. Perlindungan terhadap hak properti yang sedang digalakkan saat ini yaitu dikenal dengan sebutan HAKI(hak atas kekayaan intelektual). Di Amerika Serikat, kekayaan intelektual diatur melalui tiga mekanisme, yaitu hak cipta (copyright), paten, dan rahasia perdagangan (trade secret).

  • Akses

Merupakan akses yang diberikan kepada semua kalangan

PERANAN SISTEM INFORMASI DALAM BISNIS

Sistem informasi mempunyai 3 tugas utama dalam sebuah organisasi, yaitu :

  • Mendukung kegiatan-kegiatan usaha/operasional.
  • Mendukung pengambilan keputsan manajemen.
  • Mendukung persaingan keuntungan strategis

MANFAAT STRATEGIS UNTUK SISTEM INFORMASI

Manfaat system informasi manajemen, dapat menolong perusahaan untuk :

Meningkatkan Efisiensi Operasional

Investasi di dalam teknologi sistem informasi dapat menolong operasi perusahaan menjadi lebih efisien. Efisiensi operasional membuat perusahaan dapat menjalankan strategi keunggulan biaya low-cost leadership. Dengan menanamkan investasi pada teknologi sistem informasi, perusahaan juga dapat menanamkan rintangan untuk memasuki industri tersebut (barriers to entry) dengan jalan meningkatkan besarnya investasi atau kerumitan teknologi yang diperlukan untuk memasuki persaingan pasar. Selain itu, cara lain yang dapat ditempuh adalah mengikat (lock in) konsumen dan pemasok dengan cara membangun hubungan baru yang lebih bernilai dengan mereka.

Memperkenalkan Inovasi Dalam Bisnis

Penggunaan ATM. automated teller machine dalam perbankan merupakan contoh yang baik dari inovasi teknologi sistem informasi. Dengan adanya ATM, bank-bank besar dapat memperoleh keuntungan strategis melebihi pesaing mereka yang berlangsung beberapa tahun. Penekanan utama dalam sistem informasi strategis adalah membangun biaya pertukaran (switching costs) ke dalam hubungan antara perusahaan dengan konsumen atau pemasoknya. Sebuah contoh yang bagus dari hal ini adalah sistem reservasi penerbangan terkomputerisasi yang ditawarkan kepada agen perjalanan oleh perusahaan penerbangan besar. Bila sebuah agen perjalanan telah menjalankan sistem reservasi terkomputerisasi tersebut, maka mereka akan segan untuk menggunakan sistem reservasi dari penerbangan lain.

Membangun Sumber-sumber Informasi Strategis

Teknologi sistem informasi memampukan perusahaan untuk membangun sumber informasi strategis sehingga mendapat kesempatan dalam keuntungan strategis. Hal ini berarti memperoleh perangkat keras dan perangkat lunak, mengembangkan jaringan telekomunikasi, menyewa spesialis sistem informasi, dan melatih end users.

Sistem informasi memungkinkan perusahaan untuk membuat basis informasi strategis (strategic information base) yang dapat menyediakan informasi untuk mendukung strategi bersaing perusahaan. Informasi ini merupakan aset yang sangat berharga dalam meningkatkan operasi yang efisien dan manajemen yang efektif dari perusahaan. Sebagai contoh, banyak usaha yang menggunakan informasi berbasis komputer tentang konsumen mereka untuk membantu merancang kampanye pemasaran untuk menjual produk baru kepada konsumen.

Fungsi dari sistem informasi tidak lagi hanya memproses transaksi, penyedia informasi, atau alat untuk pengambilan keputusan. Sekarang sistem informasi dapat berfungsi untuk menolong end user manajerial membangun senjata yang menggunakan teknologi sistem informasi untuk menghadapi tantangan dari persaingan yang ketat. Penggunaan yang efektif dari sistem informasi strategis menyajikan end users manajerial dengan tantangan manajerial yang besar

3. IMPLIKASI ETIS DARI TEKNOLOGI INFORMASI

Implikasi etis dari teknologi informasi di dasari dari moral, etika, dan hukum.

  • Moral         : Tradisi kepercayaan mengenai perilaku benar atau salah
  • Etik           : Satu set kepercayaan, standart atau pemikiran yang mengisi suatu individu, kelompok dan masyarakat.
  • Hukum      : Peraturan perilaku yang dipaksakan oleh otoritas berdaulat, seperti pemerintah pada rakyat atau warga negaranya.

Penggunaan komputer dalam bisnis diarahkan oleh nilai-nilai moral dan etika dari para manajer, spesialis informasi dan pemakai dan juga hukum yang berlaku. Hukum paling mudah diiterprestasikan karena berbentuk tertulis. Di lain pihak etika dan moral tidak didefinisikan secara persis dan tidak disepakati oleh semua anggota masyarakat.

PERLUNYA BUDAYA ETIKA

Hubungan antara CIO dengan perusahaan merupakan dasar budaya etika. Jika perusahaan harus etis, maka manajemen puncak harus etis dalam semua perkataan dan tindakannya karena orang yang paling bertanggung jawab terhadap etika komputer adalah CIO.

Perlunya budaya etika dalam sistem informasi karena fenomena kejahatan transnasional yang berkembang pesat. Alasan pentingnya etika komputer:

  • Kelenturan Logika
  • Faktor Transformasi

Faktor tidak kasat mata(nilai – nilai pemrograman, perhitungan rumit, dan penyalahgunaan yang tidak terlihat). Etika Sistem Informasi meliputi:

  • Privasi(perlindungan informasi personal seseorang)
  • Pencurian Indentitas(pencurian informasi personal)
  •  Keakuratan Informasi(berkaitan dengan kebenaran informasi)
  •  Kepemilikan Informasi(berhubungan dengan siapa yang memiliki informasi tentang individu)
  •  Cyber Crime atau kejahatan dunia Cyber, yaitu upaya memasuki dan atau menggunakan fasilitas komputer atau jaringan komputer tanpa izan dan dengan melawan hukum, dengan atau tanpa menyebabkan perubahan dan atau kerusakan pada fasilitas yang dimasuki atau digunakan tersebut. Contoh: Hacker(menyusup atau melakukan perusakan melalui komputer)

Hak Sosial dan Komputer Strategi GIS

Hak-hak tersebut meliputi :

  • Hak atas Komputer
  • Hak Akses
  • Hak Keahlian
  • Hak Spesialisasi
  • Hak Pengambilan Keputusan
  • Hal Informasi

Sumber :

Sistem Penunjang Keputusan (DSS)

Leave a comment

Definisi :

Sistem Komputer yang interaktif yang membantu pembuatan keputusan dalam menggunakan dan memanfaatkan data dan model untuk memecahkan masalah yang tidak terstruktur.Dalam  pembuatan keputusan  ada  dua  orang  yang  mengartikan  artian  pembuatanKeputusan yaitu Simon dan Mintzberg.

Keputusan menurut Simon

Dalam bukunya terbitan Tahun 1977, simon menguraikan istilah keputusan menjadi Keputusan  terprogram  dan  Keputusan  tak  terprogram  Keputusan  terprogram  yaitu bersifat berulang-ulang dan rutin. pada suatu tingkat tertentu dan prosedur telah di tetapkan untuk menanganinya sehingga ia dianggap suatu denovo (yang baru) setiap kali terjadi.

Keputusan tak terprogram yaitu bersifat baru, tidak terstruktur, dan biasanya tidak urut. Ia juga menjelaskan bahwa dua jenis keputusan tersebut hanyalah kesatuan ujung yang terangkai secara hitam putih, sifatnya begitu kelabu atau tak jelas, namun demikian konsep  keputusan  terprogram  dan  tak  terprogram  sangatlah  penting,  karna  masing- masing memerlukan teknik yang berbeda.

Kontribusi Simon yang lain adalah penjelasan mengenai empat fase yang harus di jalani oleh Manajer dalam menyelesaikan masalah, fase tersebut adalah :

  • Aktivitas intelegensi, yaitu mencari kondisi dalam lingkungan yang memerlukan pemecahan
  • Aktivitas disain, yaitu menemukan, mengembangkan, dan menganalisis kemungkinan tindakan yang akan dilakukan.
  • Aktivitas pemilihan, yaitu menentukan cara tindakan cara tertentu dari beberapa cara yang sudah ada.
  • Aktivitas peninjauan kembali, yaitu memberikan penilaian terhadap pilihan yang telah dilakukan.

Keputusan menurut Mintzberg

Mintzberg terkenal dengan teorinya mengenai peranan manajerial, teori ini mengemukakan sepuluh peranan manajerial yang terbagi dalam tiga kategori, yaitu interpersonal, informasional, desisional.

Peranan informasonal mengemukakan bahwa manajer mengumpulkan dan menyebarkan informasi,   dan   peranan   desisional   mengemukakan   bahwa   manajer   menggunakan informasi dalam pembuatan berbagai jenis keputusan.

Ada empat peranan desisional menurut mintzberg :

  • Pengusaha,  ketika  manajer  berperan  sebagai  pengusaha  (entrepreneur)  maka peningkatan hal ini yang bersifat permanent diabadikan sebagai organisasi.
  • Orang yang menangani gangguan, ketika menajer berperan sebagai orang yang menangani gangguan (disturbace handler), maka ia akan memecahkan masalah yang belum di antisipasi. Ia membuat keputusan untuk merespon gangguan yang timbul seperti perubahan ekonomi, ancaman dari pesaing, dan adanya peraturan pajak baru.
  • Pengalokasi  sumber,  dengan  peranan  sebagai  pengalokasi  sumber  (resorce alocator), manajer diharapkan mampu menentukan pembagian sumber organisasi kepada berbagai unit yang ada misalnya pembuatan keputusan untuk menetapkan anggaran operasi tahunan.
  • Negosiator,  dalm  peran  sebagai  negosiator  (negotiator),  manajer  mengatasi perselisihan yang muncul dalam perusahaan dan perselisihan yang terjadi antara perusahaan dan lingkungannya. Contohnya melakukan negosiasi kontrak baru dengan serikat pekerja.

DSS (Decision Suport system)

Pengembanag DSS berawal pada akhir tahun 1960-an dengan adanya pengguna computer secara time-sharing (berdasarkan pembagian waktu). Pada mulanya seseorang dapat berinteraksi langsung dengan computer tanpa harus melalui spesialis informasi. Time- sharing membuka peluang baru dalam penggunaan computer.

Tidak sampai tahun 1971, ditemukan istilah DSS, G Anthony Gorry dan Michael S. Scott Morton yang keduanya frofesor MIT, bersama-sama menulis artikel dalam jurnal yang berjudul “A Framework for Management Information System” mereka merasakan perlunya ada kerangka untuk menyalurkan aplikasi computer terhadap pembuatan keputusan manajemen.

Gorry dan Scott Morton mendasarkan kerangka kerjanya pada jenis keputusan menurut Simon dan tingkat manajemen dari Robert N. Anthony. Anthony menggunakan istilah Strategic palnning, managemen control dan operational control (perencanaan strategis, control manajemen, dan control manajemen).

JENIS DSS

Usaha berikutnya dalam mendefinisikan konsep DSS dilakuikan oleh Steven L. Alter. Alter melakukan study terhadap 56 sistem penunjang keputusan yang digunakan pada waktu itu, study tersebut memberikan pengetahuan dalam mengidentifikasi enam jenis DSS, yaitu :

  • Retrive information element (memanggil eleman informasi).
  • Analyze entries fles (menganali semua file).
  • Prepare reports form multiple files (laporan standart dari beberapa files).
  • Estimate decisions qonsquences (meramalkan akibat dari keputusan).
  • Propose decision (menawarkan keputusan ).
  • Make decisions (membuat keputusan)

TUJUAN DSS

Dalam DDS terdapat tiga tujuan yang harus di capai yaitu :

  • Membantu manajer dalam pembuatan keputusan untuk memecahkan masalah semi terstruktur.
  • Mendukung  keputusan  manajer,  dan  bukannya  mengubah  atau  mengganti keputusan tersebut.
  • Meningkatkan efektivitas menajer dalam pembuatan keputusan, dan bukannya peningkatan efisiensi

Tujuan ini berkaitan dengan tiga prinsip dasar dari konsep DSS, yaitu struktur masalah, dukungan keputusan, dan efektivitas keputusan.

ARTI DSS

DSS sebagai sebuah system yang memberikan dukungan kepada seorang manajer, atau kepada sekelompok manajer yang relative kecil yang bekerja sebagai team pemecah masalah, dalam memecahkan masalah semi terstrukitur dengan memberikan informasi atau  saran  mengenai  keputusan  tertentu.  Informasi  tersebut  diberikan  oleh  laporan berkala, laporan khusus, maupun output dari model matematis. Model tersebut juga mempunyai kemampuan untuk memberikan saran dalam tingkat yang bervariasi

CARA PENGGUNAAN INFORMASI DARI DSS

Pada   dasarnya   dua   pengguna   informasi   dari   DSS   oleh   manajer,   yaitu   untuk mendefinisikan  masalah  dan  memecahkan  masalah  tersebut.  Pendefinisian  masalah adalah usaha definisi dari pendekatan system. Ia juga berkaitan dengan fase intelegensi yang  di  kemukakan  oleh  simon.  Selanjutnya  manjer  menggunakan  informasi  untuk memecahkan masalah yang telah diidentifikasi. Hal ini merupakan usaha pemecahan menurut poendekatan sistim dan berkaitan denga fase disain dan pemilihan.

Pada umumnya, lapaoran berkala dan khusus digunakan terutama dalam usaha definisi, dan simulasi dalam usaha pemecahan. Laporan berkala dapat di rancang untuk menidentifikasi masalah atau masalah yang kemungkinan besar akan muncul, manjer juga melakukan query terhadap database untuk menemukan masalah atau mempelajari lebih jauh lagi mengenai masalah yang telah di identifikasi. Simulasi dapat juga membuka masalah yang tersembunyi, karna kelemahan cenderung akan kelihatan menonjol ketika operasi perusahaan diubah secara matematis. Laporan berkala dan khusus dapat juga membantu manajer untuk memecahkan masalah dengan     cara   mengidentifikasi   keputusan   alternative,   mengevaluasi   dan   memilih alternative tersebut, dan memberikan informasi lanjutan.

LAPORAN

  • Laporan berkala dan khusus

Laporan berkala atau periodic report yaitu laporan yang dibuat menurut jadwal tertentu contohnya adalah analis penjualan terhadap pelanggan perbulan dan laporan khusus atau special report yaitu laporan yang di buat ketika laporan dibuat ketika sesuatu yang tidak seperti biasanya terjadi contohnya laporan mengenai kecelakaan. Dalam penggunaannya laporan berkala dan khusus bersifat lengkap atau ringkas.

  • laporan lengkap dan ringkas

laporan lengakap atau detail report yaitu laporan yang memberikan spesifikasi mengenai setiap tindakan atau transaksi dan baris yang mewakili tindakan atau transaksi disebut baris lengkap atau detail line sedangkan laporan ringkas atau summary report yaitu laporan yang menyertakan baris yang mewakili beberapa tindakan atau transaksi.

Baris laporan biasanya di cetak dalam beberapa ururtan tertentu, filed yang berada dalam  record  data,  yang  disebut  key  filed  atau  control  filed  digunakan  untuk mengurutkan record sebelum laporan tersebut dicetak.Yang paling sering digunakan ialah Ascending sequence (urutan naik) disini nilai filed control terendah (no pelanggan 0001 atau nama Aardbverk) didaftar pertama kali, dan nilai tertinggi (no 9999 atau zikmund) di daftar paling akhir.

PENGGABUNGAN MANAJEMEN DENGAN PENGECUALIAN KEDALAM LAPORAN

Kegunaan laporan sebagai alat pemecah masalah dapat ditingkatkan dengan menggabungkan manajemen dan pengecualian. Hal ini dapat dilakukan dengan empat cara :

  • Menggunakan urutan laporan untuk menyorot pengecualian
  • Membuat laporan hanya jika terjadi pengecualian
  • Mengelompokan pengecualian bersama
  • Menunjukan varian dari norma

PEMODELAN MATEMATIS

Model adalah abstrak dari sesuatu; ia mewakili beberapa fenomena, yaitu objek dan aktivitas. Fenomena itu disebut entity. Contohnya jika sebuah model mewakili perusahaan maka perusahaan itu disebut entity-nya.

  • Model Ststis dan Dinamis

Model ststis islah model yang tidak memasukkan waktu sebagai variabelnya. Ia berkaitan dengan situasi pada pada suatu saat tertentu sedangkan model dinamis ialah model yang memasukan waktu sebagai variabel, model ini mewakili tingkah laku entity sepanjang waktu.

  • Model Probabilitik dan Deterministik

Model pobabilitas adalah model tentang adanya peluang akan terjadi sesuatu. Pobabilitas mempunyai jangkauan 0,00 (untuk sesuatu yang tidak punya peluang) dan 1,00 (untuk sesuatu yang nyata-nyata terjadi) sedangkan model deterministic ialah kebalikan dari model pobabilitas

  • Model Optimisasi dan Suboptimisasi

Model optimisasi adalah model yang menentukan pemecahan terbaik diantara altermatif yang ada. Agar supaya model tersebut dapat melakukan hal ini, masalah harus terstruktur dengan baik. Sedangkan model suboptimisasi yang seringkali disebut satisficing model ialah model yang memungkinkan manajer untuk melakukan serangkaian keputusan, dan model tersebut akan memproyeksikan penyelesaian. Model ini tidak mengidentifikasikan keputusan yang akan   mennghasilkan penyelesaian yang terbaik, namun menyerahkan tugas tersebut kepada manajer.

SIMULASI

Simulasi atau pemodelan ialah proses dari sebuah model yang mewakili entitynya. Skenario, digunakan untuk menjelaskan setting tempat terjadinya simulasi. Variable  keputusan,  nilai  input  yang  dimasukan  manajer  untuk  mengukur  dampak terhadap entity. Teknik simulasi. Format output simulasi.

KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN PEMODELAN

Manajer yang menggunakan model matematis dapat memperoleh keuntungan sebagai berikut :

  • Proses pemodelan menjadi pengalaman belajar
  • Kecepatan  simulasi  memberikan  kemampuan  bagi  kita  untuk  mengevaluasi  dampak keputusan dalam jangka waktu yang singkat.
  • Model memberikan daya peramalan
  • Model membutuhkan biyaya yang lebih murah daripada metode trial-and-error.

Sedangkan kerugian model adalah sebagai berikut:

  • Sulitnya  pemodelan  system  bisnis akan  menghasilkan  model  yang  tidak  dapat menangkap semua pengaruh pada entity.
  • Dibutuhkan keterampilan matematika yang tinggi untuk menggembangkan model yang lebih kompleks secara pribadi

GRAFIK KOMPUTER

Setiap manjer pada umumnya harus mempunyai kemampuan membuat grafik. Namun demikian, pada kenyatannya, riset menyatakan bahwa penggunan grafik ternyata tidak selalu lebih baik dari pada pengguna table. Grafik nampaknya lebih baik dalam situasi tertentu, seperti :

  • Mencari ringkasan data yang cepat.
  • Mendeteksi trand masa lalu.
  • Membandingkan point dan pola variable yang berbeda.
  • Meramal aktivitas masa mendatang.
  • Mencari kesan yang relative sederhana dari sejumlah besar informasi yang ada.

BAHASA GENERASI KEEMPAT

Sofware dimasukan kedalam perpustakaan software DSS untuk menghasilkan tiga jenis output. Pada mulanya, satu-satunya cara ialah dengan mengkode program dengan bahasa pemograman. Dengan munculnya trend end-user computing, maka lahirlah bahasa yang baru yang dinamakan fourth-generatioan language (bahasa generasi keempat) atau 4GL

  • Bahasa Pemodelan

Bahasa pemodelan atau maodeling language dibuat untuk membuat tugas pembentukan model   menjadi lebih mudah dari pada menggunakan bahasa berorientasi salah satu bahasa pemodelan yang pertama adalah GPSS (General Purpose simulation system) yang dikembangkan IBM pada awal tahun 1960-an

  • Bahasa Tingkat Sangat Tinggi

Very high level language atau bahasa tingkat sangat tinggi biasanya digunakan untuk menjelaskan bahasa pemograman, seperti APL, yang menawarkan kesingkatan dan daya di atas dan melebihi apa yang bisa dilakukan oleh bahasa konversional.

  • Generator aplikasi

Application  generator  atau  generator  aplikasi  menghasilkan  program  aplikasi  seperti inventarisasi dan penggajian tanpa pemograman

  • Penulisan Laporan

Report writer atau penulisan laporan dirancang secara khusus untuk membuat laporan

  • Generator Grafik

Graph generator atau generator grafik yang juga disebut graphics package digunakan untuk menampilkan atau mencetak data dalam berbagai macam bentuk grafik.

  • Bahasa Query Database

bahasa  yang  memungkinkan  kita  untuk  menampilkan  data  dari  berbagai  table  dari beberapa bentuk Kriteria.

SISTEM PENUNJANG KEPUTUSAN KELOMPOK

System penunjang keputusan kelompok atau group decision support system (GDSS) ialah kombinasi dari Komputer, komunikasi, dan teknologi keputusan dan yang digunakan untuk menemukan, merumuskan, dan memecahkan masalah dalam pertemuan kelompok.

Tujuan GDSS adalah untuk pertukaran ide, opini, dan preferensi dalam kelompok.

Tujuan

  • Memberikan dukungan untuk pembuatan keputusan pada masalah yang semi/tidak terstruktur.
  • Memberikan dukungan pembuatan keputusan kepada manajer pada semua tingkat dengan membantu integrasi antar tingkat.
  • Meningkatkan efektifitas manajer dalam pembuatan keputusan dan bukan peningkatan efisiennya.

Karakteristik SPK

  • Adaptability.
  • Flexibility.
  • User friendly.
  • Support Intelligence, design, choice.
  • Effectiveness

Tiga Tingkat Teknologi SPK

  • Spesific DSS

Merupakan hardware/software yang memungkinkan seseorang/ sekelompok orang pengambil keputusan melakukan analitis terhadap suatu masalah tertentu.

  • DSS Generator

Suatu paket hardware/software yang mampu secara cepat dan mudah membuat specific DSS

  • DSS Tools

Hardware /software yang membantu pembuatan specific DSS/Generator DSS

Manfaat SPK

  • Meningkatkan jumlah alternatif yang dipilih.
  • Pemahaman yang lebih baik tentang bisnis.
  • Respon yang cepat terhadap situasi yang tidak diharapkan.
  • Kontrol yang lebih baik.

Komponen Arsitektur SPK

Komponen Data

  • Sumber data.
  • Kontribusi vendor.

Komponen Dialog

  • Knowledge Base.
  • Bahasa Tindakan.
  • Bahasa Representasi.

Komponen Model

  • Model Optimasi.
  • Model Deskriptif.
  • Model Probabilistik.
  • Model Deterministik.

Perbedaan SIM, SPK, EDP

SIM

  • Fokus pada pengorganisasian informasi dari perusahaan.
  • Alur informasi terstruktur.
  • Aktifitas : tanya jawab & penyusunan laporan

SPK

  • Mengkhususkan pada pengambilan dari pada manajer tingkat atas.
  • Menekankan pada fleksibilitas, adaptibilitas dan mampu memberi respon dengan cepat.
  • User memiliki kontrol penuh dalam berinteraksi

EDP

  • Fokus pada data
  • Proses transaksi yang efisien
  • Mengintegrasi file-file dari pekerjaan sejenis
  • Membuat ringkasan untuk laporan bagi manajemen.

Sumber:

Older Entries

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.